gas flaring pada industri minyak dan gas

Sistem ventilasi dan flare (suar) umum digunakan di industri minyak bumi seperti kilang minyak & gas, fasilitas produksi, pemrosesan minyak dan gas alam, dll. Tujuan ventilasi dan flare adalah membuang kelebihan gas hidrokarbon yang muncul dari industri dengan aman untuk berbagai alasan seperti: pembukaan pressure release valve, penghentian pemeliharaan terencana, dll.

Sistem gas flaring bakar dapat dibangun di wilayah produksi onshore dan offshore, di kapal pengangkut dan di fasilitas pelabuhan, di storage tank dan di sepanjang pipa distribusi. sistem flaring (suar) lengkap terdiri dari flare stack dan pipa pengumpul gas untuk dibakar. Ujung suar di ujung stack dirancang membantu masuknya udara ke dalam suar untuk meningkatkan efisiensi pembakaran. Segel dipasang di tumpukan mencegah flashback nyala api, dan wadah di dasar stack dipindahkan dan melindungi cairan apa pun dari gas yang mengalir ke suar. Tergantung pada desainnya, satu atau lebih suar mungkin diperlukan di lokasi proses.

Skema Flare stack. Sumber: http://large.stanford.edu/courses/2016/ph240/miller1/docs/emam.pdf

Proses flaring dapat diklasifikasikan menjadi tiga kelompok: flaring darurat, flaring proses dan flaring produksi. Flaring darurat dapat terjadi pada kasus kebakaran, kerusakan katup, atau kegagalan kompresor. Jadi, dalam waktu singkat, jumlah besar gas dengan kecepatan tinggi dibakar. Flaring proses biasanya datang dengan tingkat yang lebih rendah, seperti selama proses petrokimia beberapa gas buang dikeluarkan dari aliran produksi dan kemudian dibakar. Volume gas suar pada proses tersebut dapat bervariasi selama fungsi normal dan kegagalan instalasi dari beberapa m3 /jam hingga ribuan m3 / jam, masing-masing. Flaring produksi berada di sektor eksplorasi dan produksi industri migas. Volume gas yang tinggi akan terbakar selama evaluasi uji potensi gas-minyak sebagai indikasi kapasitas sumur untuk produksi.

Gas flaring adalah salah satu masalah energi dan lingkungan yang paling menantang yang dihadapi dunia hari ini. Konsekuensi lingkungan yang terkait dengan pembakaran gas memiliki dampak yang cukup besar berdampak pada populasi lokal, sering mengakibatkan masalah kesehatan yang parah. Umumnya, pembakaran gas biasanya menimbulkan kebisingan dan panas.

Dampak emisi gas flaring adalah sebagai berikut:

  • Gas berkualitas rendah yang dibakar melepaskan banyak kotoran dan partikel beracun ke atmosfer,
  • Efek berbahaya pada kesehatan manusia yang terkait dengan paparan polutan ini dan ekosistem.
  • Produk pembakaran bisa berbahaya jika ada dalam jumlah tinggi,
  • Limbah gas mengandung CO2 dan H2S, yang keduanya merupakan gas asam lemah dan bersifat korosif dengan adanya air,
  • Hujan asam, yang disebabkan oleh SOx di atmosfer, merupakan salah satu bahaya lingkungan, hujan asam mendatangkan malapetaka pada lingkungan menghancurkan tanaman, atap dan berdampak pada manusia kesehatan,
  • CO menyebabkan penurunan kapasitas pembawa oksigen darah, yang dapat menyebabkan kematian,
  • Emisi NOx yang tidak terkontrol dapat membahayakan kesehatan,
  • Ketika NOx bereaksi dengan O2 di udara, hasilnya adalah ozon di permukaan tanah yang memiliki efek sangat negatif pada sistem pernapasan dan dapat menyebabkan radang saluran udara, paru-paru, kanker, dll.

Dengan adanya dampak serius yang ditimbulkan oleh gas flaring, munculah berbagai regulasi dari berbagai negara untuk mengatur emisi dari gas flaring. Pengaturan emisi dari flaring umumnya adalah mengatur jumlah persentase maksimal dari jenis gas yang keluar pada sistem flaring. Contohnya seperti gas asam maksimal 10%, maksimal jumlah volume gas buang adalah 500 m3/hari, dll.

>>KLIK DISINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL PROSES PRODUKSI MINYAK DAN GAS LAINNYA!

Kontributor: Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Devold, Havard. 2006. Oil and Gas Production Handbook: An Introduction to Oil and Gas Production. Oslo: ABB ATPA Oil and Gas.

http://large.stanford.edu/courses/2016/ph240/miller1/docs/emam.pdf (diakses pada tanggal 14 September 2021)

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *