well workover, intervention, stimulation

Saat ini terdapat ribuan sumur reservoir yang tersebar di seluruh dunia dan dibor setiap harinya. Banyak dari sumur-sumur itu sudah berumur satu dekade dan banyak yang sudah tidak produktif serta banyak mengalami kegagalan material.

Ekploitasi migas memerlukan peralatan yang rumit, dirancang teliti, dan tidak mudah aus serta metode yang kompleks. Terdapat tiga metode penting pada sumur reservoir agar produksi sumur migas tetap produktif

Well Workover

Workover rig. Sumber: https://www.katchkan.com/2019/09/30/workover-oil-well-intervention/

Well workover adalah proses melakukan perawatan besar pada sumur minyak atau gas dengan baik. Hal ini termasuk penggantian tabung, pembersihan atau completion baru, perforasi baru dan berbagai pekerjaan pemeliharaan lainnya seperti pemasangan gas lift, packing baru dll. Workover adalah tugas pemeliharaan kompleks yang melibatkan penarikan perangkat keras penyelesaian dari sumur untuk memperpanjang umur sumur.

Untuk menyelesaikan proses di sumur, sumur pertama-tama “dibunuh”. Hal ini menghentikan aliran cairan di reservoir. Kepala sumur dan garis aliran kemudian akan dilepas dan perangkat keras penyelesaian mulai ditarik keluar dari sumur menggunakan rig workover. Suku cadang pengganti kemudian akan diturunkan ke dalam lubang yang sesuai.

Sebuah rig workover diperlukan ketika sebuah sumur tidak lagi cocok untuk pekerjaan pengeboran yang awalnya dibangun untuk itu. Mungkin pipa produksi telah mengalami kerusakan dari waktu ke waktu atau pipa downhole telah berhenti berfungsi dengan benar. Atau mungkin isi reservoir tempat pipa diambil telah berubah dan memerlukan komponen tubular yang disesuaikan. Bagaimanapun, sumur tidak dapat bekerja secara efisien dan bahkan dapat membahayakan keselamatan mereka yang bekerja di sumur. Pada saat itu, komponennya harus diganti dan rig workover harus dibangun.

Well Intervention

Well intervention adalah operasi yang dilakukan pada sumur minyak atau gas untuk memperpanjang umur produksinya dengan cara: meningkatkan kinerja atau menyediakan akses ke cadangan hidrokarbon yang terdampar atau tambahan.

Metode

Di antara berbagai jenis operasi intervensi sumur, through-tubing adalah yang paling umum diterapkan. Through-tubing memungkinkan penyelesaian ulang, stimulasi atau pekerjaan perbaikan dilakukan di dalam jalur produksi minyak atau gas yang mengalir untuk seluruh panjang sumur.

Prosedur ini digunakan untuk menyelesaikan banyak tugas yang berbeda termasuk menghilangkan penghalang di dalam sumur yang mungkin menghalangi aliran hidrokarbon, hanya mengevaluasi kondisi sumur, merangsang sumur secara kimiawi atau memperbaiki casing sumur yang rusak. Setiap pekerjaan memerlukan jenis alat tertentu yang dapat dikirim ke dalam sumur itu sendiri dan dalam prosedur intervensi ringan, sistem yang digunakan termasuk coiled tubing, saluran listrik (e-line), slickline dan braided wireline.

Slickline adalah kawat tidak dikepang yang digunakan untuk mengirimkan beragam alat khusus ke dalam sumur untuk pemeliharaan dan pengumpulan data. E-lines memberikan lebih banyak fleksibilitas untuk operasi mekanik dan listrik dan juga dapat mengirim kembali data pencatatan waktu nyata yang berarti para insinyur tidak perlu menunggu alat ditarik kembali dari sumur untuk mengetahui kondisinya.

E-line dapat mencakup penggunaan garis jalinan yang lebih kompleks daripada slickline dan memerlukan sistem injeksi gemuk khusus untuk memastikan ada tekanan yang cukup bagi pencegah ledakan untuk menyegel di sekitar kawat saat turun ke dalam sumur.

Braided lines lebih kuat dari slicklines dan dapat digunakan untuk melubangi lubang sumur dengan bahan peledak atau memancing keluar dan alat pemantauan yang ditempatkan jauh di dalam sumur. Pekerjaan slickline dan e-line dapat diselesaikan tanpa menggunakan riser kaku yang menghubungkan kepala sumur bawah laut ke kapal yang mengapung di permukaan.

Coiled tubing sejauh ini merupakan alat yang paling efektif dan serbaguna untuk intervensi sumur. Coiled tubing adalah rangkaian tubing kontinu yang dapat digulung ke spool dan sering digunakan untuk memompa bahan kimia atau gas langsung ke dalam sumur untuk menghilangkan penyumbatan dan meningkatkan aliran. Tetapi pipa melingkar digunakan untuk berbagai tugas lain seperti pengeboran, penebangan, pembersihan, penyemenan, alat memancing, serta penyelesaian dan produksi sumur. Dalam banyak kasus, coiled tubing membutuhkan riser atau alat bawah laut yang dikenal sebagai kepala injektor yang ditempatkan di atas sumur dan dapat memotong koil untuk mematikan aliran minyak atau gas jika muncul masalah yang tidak terduga. Untuk melakukan jenis operasi lepas pantai.

Well Stimulation

Bekerja pada reservoir seperti injeksi kimia, perlakuan asam, pemanasan dll adalah disebut sebagai stimulasi reservoir. Stimulasi berfungsi untuk mengoreksi berbagai bentuk kerusakan formasi dan meningkatkan aliran. Kerusakan adalah istilah umum untuk akumulasi partikel dan cairan yang menghalangi rekahan dan pori-pori dan membatasi permeabilitas reservoir.

  • Asam, seperti HCL (Hydrochloric Acid) digunakan untuk membuka calcerous reservoir dan untuk mengobati akumulasi kalsium karbonat di reservoir struktur di sekitar sumur. Beberapa ratus liter asam (biasanya 15% larutan dalam air) dipompa ke dalam sumur di bawah tekanan untuk meningkatkan permeabilitas formasi. Ketika tekanan cukup tinggi untuk membuka patah tulang, proses ini disebut pengasaman patah. Jika tekanannya lebih rendah, itu disebut pengasaman matriks.
  • Perekahan hidraulik adalah operasi di mana cairan yang dicampur secara khusus dipompa ke dalam sumur dan masuk ke formasi di bawah tekanan yang cukup tinggi untuk menyebabkan formasi retak terbuka, membentuk saluran melalui mana minyak dapat mengalir ke lubang sumur. Butir pasir, pelet aluminium, kulit kenari, kaca manik-manik, atau bahan serupa (bahan penyangga) dibawa dalam suspensi oleh cairan ke dalam fraktur. Ketika tekanan dilepaskan di permukaan, fraktur menutup sebagian pada proppants, meninggalkan saluran untuk oli mengalir melalui ke sumur. Saluran fraktur mungkin mencapai 100 meter, beberapa ada yang panjangnya seratus kaki.
  • Rekah eksplosif, ketika bahan peledak digunakan untuk mematahkan formasi. Pada saat detonasi, ledakan itu memberikan sumber tekanan tinggi gas untuk memaksa fluida masuk ke dalam formasi. Reruntuhan mencegah penyembuhan patah tulang, membuat penggunaan proppants tidak perlu.
  • Penghapusan kerusakan mengacu pada bentuk lain dari menghilangkan kerusakan formasi, seperti sebagai pembilasan dari cairan bor.

>>KLIK DISINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL PROSES PRODUKSI MINYAK DAN GAS LAINNYA!

Kontributor: Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Devold, Havard. 2006. Oil and Gas Production Handbook: An Introduction to Oil and Gas Production. Oslo: ABB ATPA Oil and Gas.

https://gcaptain.com/helix-introduction-intervention/ (diakses pada tanggal 6 September 2021)

https://www.katchkan.com/2019/09/30/workover-oil-well-intervention/ (diakses pada tanggal 6 September 2021)

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *