Kekuatan dari Sambungan Pengelasan (Welding)

Sangat penting untuk mengetahui seberapa kuat sambungan las. Jika tidak, pengelasan mungkin gagal dan muncul masalah besar. Untuk memastikan apakah sambungan las mampu memiliki kekuatan yang cukup untuk menahan beban yang diterapkan, Anda harus menganalisis kekuatan sambungan las.

Lebih disukai dalam merancang komponen yang dilas, untuk memilih baja yang akan menghasilkan hasil cepat, las ekonomis meskipun mungkin memerlukan pengorbanan kualitas lain seperti kemampuan mesin. Di bawah kondisi yang tepat, semua baja dapat dilas, tetapi hasil terbaik adalah diperoleh jika baja yang memiliki spesifikasi UNS antara G10140 dan G10230 dipilih. Semua baja ini memiliki kekuatan tarik dalam kondisi hot rolled pada kisaran 60 hingga 70 kpsi.

Perancang dapat memilih faktor keamanan atau tekanan kerja yang diizinkan dengan lebih percaya diri jika dia menyadari nilai-nilai yang digunakan oleh orang lain. Salah satu standar terbaik untuk digunakan adalah kode American Institute of Steel Construction (AISC) untuk bangunan konstruksi. 4 Tegangan yang diizinkan sekarang didasarkan pada kekuatan luluh material rial alih-alih kekuatan ultimate, dan kode mengizinkan penggunaan berbagai ASTM baja struktural yang memiliki kekuatan luluh bervariasi dari 33 hingga 50 kpsi.

Penting untuk diperhatikan bahwa bahan elektroda seringkali merupakan bahan yang paling kuat saat ini. Jika batang baja AISI 1010 dilas ke salah satu baja 1018, logam lasnya sebenarnya campuran bahan elektroda dan baja 1010 dan 1018. Selanjutnya, batang cold drawn yang dilas memiliki sifat cold drawn yang diganti dengan sifat hot rolled di sekitar las. Ingat bahwa logam las biasanya yang terkuat, periksa tegangan pada logam induk.

Minimum Weld-Metal
Properties

Sistem penomoran kode spesifikasi American Welding Society (AWS) untuk elektroda. Sistem ini menggunakan awalan E untuk sistem penomoran empat atau lima digit di mana dua atau tiga digit pertama menunjukkan perkiraan kekuatan tarik. Digit terakhir adalah variabel dalam teknik pengelasan, seperti arus persediaan. Digit berikutnya terakhir menunjukkan posisi pengelasan, seperti, misalnya, vertikal. Kumpulan spesifikasi lengkap dapat diperoleh dari AWS berdasarkan permintaan.

Tegangan yang Diijinkan oleh Kode AISC untuk Pengelasan Logam

Faktor keamanan n telah dihitung dengan menggunakan teori distorsi-energi. Tegangan geser pada logam tidak mulia tidak boleh melebihi 0,40Sy logam tidak mulia.

Fatigue
Stress-Concentration
Factors, Kfs
Beban Stabil yang Diperbolehkan dan Ukuran Las Fillet Minimum

>>> KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL TENTANG ELEMEN MESIN LAINNYA!

Kontributor : Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Budynas, Richard G dan J. Keith Nisbett. 2011. Shigley’s Mechanical Engineering Design: Ninth Edition. Amerika Serikat: The McGraw-Hill Companies, Inc.

Author: admin

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *