Resistance Welding (Pengelasan Resistansi)

Dalam istilah yang paling sederhana, pengelasan resistansi adalah penyambungan logam dengan tekanan dan arus listrik. Tetapi sistem otomasi yang kompleks mengubah pengelasan resistansi menjadi proses yang dapat mempercepat proyek pengelasan dengan akurasi yang luar biasa. Potensi untuk proses pengelasan yang lebih cepat inilah yang menjadi alasan mengapa industri sangat tertarik untuk membawa teknologi ini ke dalam proses manufaktur.

Prinsip Kerja

Operasi pengelasan resistansi otomatis. Tekanan diterapkan oleh sistem mekanis, hidrolik, atau pneumatik. Pergerakan diterapkan secara mekanis. Peralatan pengelasan resistansi menggunakan program untuk mengontrol arus, siklus waktu, tekanan, dan gerakan. Program pengelasan untuk pengelasan resistansi bisa menjadi sangat kompleks. Mengingat hal ini, kualitas lasan tidak tergantung pada keterampilan operator pengelasan tetapi lebih pada pengaturan dan penyesuaian peralatan yang tepat dan kepatuhan terhadap jadwal pengelasan.

Proses pemanasan resistif terjadi antara dua potongan logam. Arus mengalir melintasi elektroda dan logam, menyebabkan pembentukan sambungan las. Saat arus las dimatikan, lasan mendingin menyebabkan sambungan las menjadi padat saat menyatukan dua potong logam.

Contoh skema resistance welding. Sumber: https://weldguru.com/resistance-welding/

Jenis-jenis Resistance Welding

Resistance Spot Welding

Resistance spot welding telah digunakan secara luas di industri otomotif untuk penyambungan baja dan di industri kedirgantaraan untuk komponen badan pesawat yang terbuat dari paduan aluminium. Ini adalah salah satu bentuk pengelasan resistansi tertua dan paling sederhana, di mana sambungan las diproduksi dengan melewatkan arus listrik antara dua komponen logam sementara mereka disatukan antara elektroda, biasanya terbuat dari paduan berbasis tembaga karena sifat konduktifnya yang unggul.

Resistance Seam Welding

Resistance Seam Welding adalah variasi dari bentuk pengelasan spot standar, namun alih-alih titik satu bongkahan, serangkaian bongkahan yang tumpang tindih diproduksi. Ini biasanya dilakukan dengan mengganti elektroda las titik konvensional dengan roda yang berputar saat bagian-bagiannya diumpankan di antara mereka. Dengan demikian, prosesnya menghasilkan jahitan las yang terus menerus bukan hanya satu titik. Pengelasan seam sering digunakan dalam produksi lembaran tipis, wadah anti bocor seperti tangki bahan bakar, dan umumnya tidak cocok untuk pengelasan aluminium.

Spot welding dan seam welding

Resistance Projection Welding

Resistance projection welding adalah bentuk pengelasan resistansi di mana listrik, gaya, dan waktu pengelasan terkonsentrasi pada ‘proyeksi’ yang ditinggikan di permukaan. Pengelasan proyeksi umumnya digunakan untuk pengelasan yang menggunakan bahan yang lebih tebal daripada potongan logam yang lebih tipis yang biasanya diperlukan untuk pengelasan titik, dan seringkali bukan logam. Pengelasan ini digunakan terutama dalam industri listrik, otomotif dan konstruksi.

Resistance Butt Welding

Resistance Butt Welding adalah proses di mana dua komponen dengan penampang yang sama dapat digabungkan dalam satu operasi yang berlangsung secara bersamaan di seluruh objek yang terkena, bukan hanya di titik-titik kecil. Aplikasi pengelasan butt welding sering kali pada kabel dan batang dengan ukuran diameter kecil, umumnya sampai diameter sekitar 16mm.

Flash Butt Welding

Flash Butt Welding adalah jenis pengelasan resistensi yang lebih cepat di mana tukang las menyatukan bagian-bagian dengan menerapkan beberapa tekanan, kemudian dengan melewatkan arus besar melalui sambungan yang membakar ketidakteraturan permukaan. Setelah lasan menghasilkan panas yang cukup, bagian-bagian tersebut dihubungkan dengan menerapkan panas dan tekanan secara bersamaan. Hal ini menghasilkan las butt tempa tanpa logam leleh yang tersisa di sambungan.

Kelebihan dan Kekurangan

KelebihanKekurangan
Logam serupa dan berbeda mampu dilasMesin yang rumit dan seringkali berbiaya tinggi. Ketahanan mesin dipengaruhi oleh personel yang terlatih secara teknis
Sangat otomatisKetebalan benda kerja seringkali terbatas
Efisien dengan tingkat produksi yang tinggi dan tingkat pengelasan yang tinggiKurang efisien untuk bahan konduktif tinggi
Hemat biayaDiperlukan daya listrik yang tinggi
Ramah lingkungan, menghasilkan sedikit limbah atau polusi
Tidak perlu logam pengisi atau bahan asing seperti batang, fluks, gas inert, oksigen, atau asetilen.

>>> KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL TENTANG ELEMEN MESIN LAINNYA!

Kontributor : Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Budynas, Richard G dan J. Keith Nisbett. 2011. Shigley’s Mechanical Engineering Design: Ninth Edition. Amerika Serikat: The McGraw-Hill Companies, Inc.

https://www.twi-global.com/technical-knowledge/faqs/what-is-resistance-welding (diakses pada tanggal 23 Desember 2021)

https://weldguru.com/resistance-welding/ (diakses pada tanggal 23 Desember 2021)

https://www.genesis-systems.com/blog/resistance-welding-different-types (diakses pada tanggal 23 Desember 2021)

Author: admin

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *