Simbol-simbol Pengelasan

Pengelasan dibuat dengan mengelas bersama kumpulan logam, dipotong menjadi konfigurasi tertentu. Selama pengelasan, beberapa bagian dipegang dengan aman bersama-sama, biasanya dengan cara menjepit atau jigging. Bidang pengelasan harus ditentukan secara tepat pada saat mendesain gambar, dan ini dilakukan dengan menggunakan simbol pengelasan, ditunjukkan pada Gambar di bawah sebagai standar oleh American Welding Society (AWS). Anak panah dari simbol ini menunjuk ke sambungan yang akan dilas. Berikut ini elemen yang dianggap perlu:

  • Reference line
  • Arrow
  • Basic weld symbols (gambar 2)
  • Dimensions and other data
  • Supplementary symbols
  • Finish symbols
  • Tail
  • Specification or process
Pengelasan standar AWS yang menunjukkan lokasi elemen simbol.
Basic weld symbol

Sisi panah dari suatu sambungan adalah garis, sisi, luas, atau bagian dekat tempat panah poin. Sisi yang berhadapan dengan panah adalah sisi lainnya.

Gambar 3 hingga 6 mengilustrasikan jenis las yang paling sering digunakan oleh desainer. Untuk elemen mesin umum, sebagian besar lasan adalah las fillet, meskipun las tumpul digunakan sebagai banyak dalam merancang bejana tekan. Tentu saja, bagian yang akan disambung harus diatur sedemikian rupa sehingga ada jarak yang cukup untuk operasi pengelasan. Jika sambungan yang tidak biasa diperlukan karena jarak bebas yang tidak memadai atau karena bentuk bagian, desain mungkin buruk dan desainer harus mulai lagi dan berusaha untuk memikirkan solusi lain.

Karena panas digunakan dalam operasi pengelasan, ada perubahan metalurgi dalam logam induk di sekitar las. Juga, tegangan sisa dapat terjadi karena menjepit atau menahan atau, kadang-kadang, karena urutan pengelasan. Biasanya tegangan sisa ini tidak cukup parah untuk menimbulkan kekhawatiran; dalam beberapa kasus perlakuan panas ringan setelah pengelasan terbukti membantu dalam menghilangkan mereka. Ketika bagian yang akan dilas adalah kental, pemanasan awal juga akan bermanfaat. Jika keandalan komponen harus lumayan tinggi, program pengujian harus dibuat untuk mempelajari perubahan atau penambahan apa yang itu operasi diperlukan untuk memastikan kualitas terbaik.

Fillet Welds (a) bilangan menunjukkan ukuran kaki; panah harus menunjuk hanya ke satu lasan ketika kedua sisinya sama. (b) Simbol tersebut menunjukkan bahwa lasannya terputus-putus sepanjang 60 mm pusat 200 mm.
Lingkaran pada simbol las
Butt or groove welds: (a) persegi butt dilas pada keduanya sisi; (b) V tunggal dengan 60° pembukaan bevel dan akar dari 2mm; (c) ganda V; (d) single bevel.
Las alur khusus: (a) Sambungan T untuk pelat tebal; (b) las U dan J untuk las tebal piring; (c) las sudut; (d) las tepi untuk lembaran logam dan beban ringan.

>>> KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL TENTANG ELEMEN MESIN LAINNYA!

Kontributor : Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Budynas, Richard G dan J. Keith Nisbett. 2011. Shigley’s Mechanical Engineering Design: Ninth Edition. Amerika Serikat: The McGraw-Hill Companies, Inc.

Author: admin

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *