Steam Drum Pada Boiler

Steam Drum adalah komponen kunci dalam boiler sirkulasi alami, paksa, dan gabungan. Fungsi steam drum pada boiler subcritical adalah:

  • Mencampur feed water segar dengan air boiler yang bersirkulasi.
  • Pasokan air yang bersirkulasi ke evaporator melalui downcomer.
  • Menerima campuran air/uap dari riser.
  • Memisahkan air dan uap.
  • Menghilangkan kotoran.
  • Mengendalikan keseimbangan kimia air dengan umpan kimia dan blowdown terus menerus.
  • Memasok uap jenuh
  • Menyimpan air untuk perubahan beban (biasanya bukan penyimpanan air yang signifikan)
  • Bertindak sebagai titik referensi untuk kontrol feed water
Penampang Steam Drum

Prinsip Kerja

Air umpan dari economizer memasuki uap drum. Air dialirkan melalui nozel sparger drum uap, diarahkan ke bagian bawah drum dan kemudian melalui downcomer ke header suplai.

Boiler pemulihan ini beroperasi dengan sirkulasi alami. Ini berarti bahwa perbedaan berat jenis antara air yang turun dan campuran air / uap yang naik di dalam tabung tungku menginduksi sirkulasi air. Bagian dalam drum membantu memisahkan uap dari air. Yang lebih besar diameter drum, semakin efisien pemisahannya. Dimensi steam drum sebagian besar berdasarkan desain sebelumnya.

Air dan uap dalam steam drum bergerak dalam arah yang berlawanan. Air meninggalkan dasar drum ke downcomer dan uap keluar dari bagian atas drum ke superheater. Ketinggian air normal berada di bawah garis tengah steam drum dan waktu tinggal biasanya antara 5 dan 20 detik.

Fitur dasar untuk desain steam drum adalah tingkat beban, yang didasarkan pada pengalaman sebelumnya. Biasanya didefinisikan sebagai jumlah uap yang dihasilkan (m3/h) dibagi dengan volume steam drum(m3). Dihitung dari waktu tinggal di steam drum, laju beban volumetrik bisa sekitar 200 untuk waktu tinggal hampir 20 detik dalam tekanan sekitar 80 bar. Beban volumetrik tingkat meningkat ketika tekanan menurun memiliki nilai maksimum sekitar 800. Ukuran steam drum dapat dihitung berdasarkan nilai-nilai ini.

Kualitas dan Kemurnian Uap

Ada garam terlarut dalam feed water yang perlu dicegah memasuki superheater dan sehingga masuk ke turbin. Tergantung pada jumlah garam terlarut, beberapa deposisi pengotor dapat terjadi pada permukaan bagian dalam turbin atau pada permukaan bagian dalam tabung superheater juga. Uap tidak dapat mengandung padatan (karena bentuk gasnya), dan oleh karena itu kandungan air dari uap menentukan: kemungkinan tingkat pengotor. Kadar air setelah evaporator (sebelum superheater) harus << 0,01 %-berat (persen berat) untuk menghindari pengendapan pengotor pada permukaan ban dalam. Jika boiler yang dimaksud adalah boiler bertekanan subkritis atau superkritis tinggi, persyaratan uap kemurnian lebih tinggi (diukur dalam bagian per miliar).

Isi padat adalah ukuran partikel padat (kotoran) dari uap. Konsentrasi air pengotor boiler, padatan setelah drum uap dan kadar air setelah uap drum terhubung langsung. Jika konsentrasi pengotor air boiler adalah 500 ppm dan tingkat kelembaban dalam uap (setelah boiler) 0,1%, kandungan padatan dalam uap (setelah boiler) adalah 500 ppm * 0,1% = 0,5 ppm.

Penempatan Steam Drum

Dalam boiler sirkulasi alami, steam drum harus ditempatkan setinggi mungkin di ruang boiler karena perbedaan ketinggian antara ketinggian air di steam drum dan titik di mana air memulai penguapannya di tabung boiler, menentukan kekuatan penggerak sirkuit. Steam drum biasanya ditempatkan di atas boiler. Untuk boiler sirkulasi yang dibantu/dipaksa dan dikontrol, steam drum dapat ditempatkan lebih bebas, karena sirkulasinya tidak tergantung pada tempat steam drum (sirkulasi berbasis pompa). Ini adalah alasan mengapa boiler sirkulasi yang dibantu/dipaksa dan dikontrol lebih disukai di boiler modern, ketika masalah terbesar biasanya kekurangan ruang.

Pemasangan Steam Drum

>> KLIK DI SINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL SEPUTAR KONVERSI ENERGI LAINNYA!

Kontributor: Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

Sumber:

Tier, Sebastian. 2003. Steam Turbine Technology 2nd Edition. Helsinki: Helsinki University of Technology Department of Mechanical Engineering.

Author: admin

0 replies

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *