5 proses utama produksi minyak dan gas

Industri minyak dan gas merupakan salah satu industri yang sangat menuntut proses-proses yang engineered dan cukup bervariasi. Dalam artikel ini akan dibahas beberapa proses yang paling umum dijumpai ada proses produksi minyak dan gas.

Contoh proses produksi pada migas. Sumber: Buku Oil and Gas Production Handbook (2006)

Wellheads

Kepala sumur (wellhead) berada di atas sumur minyak atau gas aktual yang mengarah ke reservoir. Kepala sumur juga bisa menjadi sumur injeksi, digunakan untuk menyuntikkan air atau gas kembali ke dalam
reservoir untuk mempertahankan tekanan dan level untuk memaksimalkan produksi.

Proses ini terdiri dari memperkuat lubang sumur dengan penutup (casing), mengevaluasi tekanan dan suhu formasi, dan kemudian memasang peralatan yang tepat untuk memastikan aliran gas alam yang efisien keluar dari sumur. Aliran sumur dikendalikan dengan peralatan choking.

Manifolds/gathering (Pengumpulan)

Onshore – Aliran sumur dibawa ke fasilitas produksi utama melalui jaringan pengumpulan pipa dan sistem manifold. Tujuannya adalah mengatur produksi sehingga tingkat produksi meningkat, memanfaatkan reservoir sebaik mungkin, pengaturan komposisi aliran sumur (gas, minyak, dan lain-lain) dengan pas.

Offshore – Penyelesaian kering sumur di lapangan utama pusat umpan langsung ke manifold produksi, sedangkan menara kepala sumur terluar dan umpan instalasi bawah laut melalui pipa multifase kembali ke anak tangga produksi. Riser adalah sistem yang memungkinkan perpipaan untuk “naik” ke struktur atas. Untuk mengambangkan struktur, ini melibatkan usaha mengambil berat struktur dan menggerakannya. Untuk
minyak mentah berat, pengencer dan pemanasan mungkin diperlukan untuk mengurangi viskositas dan mempermudah laju aliran.

Separation

Beberapa sumur memiliki produksi gas murni yang dapat dibawa langsung ke gas treatment dan/atau kompresi. Lebih sering, sumur terdiri dari kombinasi gas, minyak dan air dan berbagai kontaminan yang
harus dipisahkan dan diproses.Produksi separator terdiri dari berbagai macam bentuk dan desain, dengan
varian klasiknya adalah pemisah gravitasi. Dalam pemisahan gravitasi, aliran sumur diumpankan ke dalam bejana horizontal. Retensi periode biasanya 5 menit, memungkinkan gas keluar, air mengendap di
bagian bawah dan minyak untuk diambil di tengah. Tekanan sering berkurang dalam beberapa
tahapan (pemisah tekanan tinggi, pemisah tekanan rendah, dll.) untuk memungkinkan dikendalikan
pemisahan komponen volatil. Pengurangan tekanan mendadak mengakibatkan penguapan secara cepat sehingga proses tidak stabil dan membahayakan keamanan.

Gas Compression

Gas dari sumur gas murni memiliki tekanan yang cukup untuk disuplai secara langsung ke sistem transportasi pipa. Gas dari separator umumnya kehilangan begitu banyak tekanan yang harus dikompresi untuk diangkut. Keuntungan kompresor turbin energi mereka dengan menggunakan sebagian kecil dari gas alam yang dikompres. Turbin berfungsi untuk mengoperasikan kompresor sentrifugal, yang berisi jenis kipas yang memampatkan dan memompa gas alam melalui pipa. Beberapa kompresor dioperasikan dengan menggunakan motor listrik untuk memutar jenis yang sama dari kompresor sentrifugal.

Metering, Storage and Export (Pengukuran, Penyimpanan, dan Ekspor)

Pengukuran pada minyak dan gas berada di tempat pengukuran yang bertujuan mengukur beberapa variabel aliran fluida minyak dan gas dalam pipa. Besaran yang diamati pada pipa adalah tekanan, suhu, level fluida, laju aliran.

Sebagian besar pabrik tidak mengizinkan penyimpanan gas lokal, tetapi minyak sering disimpan sebelum dimuat di kapal, seperti kapal tanker antar-jemput yang membawa minyak ke terminal kapal tanker yang lebih besar, atau langsung ke pembawa mentah. Di lepas pantai fasilitas produksi tanpa pipa mengandalkan penyimpanan minyak mentah di dasar kapal atau lambung kapal , untuk memungkinkan sebuah kapal tanker antar-jemput offload barang sekitar sekali minggu. Produksi yang lebih kompleks umumnya memiliki gudang tangki yang menyimpan lebih banyak minyak mentah untuk menyiasati jika ada perubahan permintaan, keterlambatan transportasi, dan lain-lain.

Proses-proses di atas sangat erat kaitanya dengan mekanika fluida. Salah satu metode yang paling umum untuk mendesain suatu sistem proses-proses produksi pada industri minyak dan gas adalah menggunakan Computational Fluid Dynamics (CFD), yaitu metode menyelesaikan persamaan-persamaan mekanika fluida bahkan reaksi kimia menggunakan komputer, sehingga diperoleh hasil yang komprehensif dan detail. >> Klik di sini untuk mempelajari selengkapnya tentang CFD!

>>KLIK DISINI UNTUK MEMBACA ARTIKEL PROSES PRODUKSI MINYAK DAN GAS LAINNYA!

Kontributor: Daris Arsyada

By Caesar Wiratama

aeroengineering services merupakan layanan dibawah CV. Markom dengan solusi terutama CFD/FEA.

Sumber:

Devold, Havard. 2006. Oil and Gas Production Handbook: An Introduction to Oil and Gas Production. Oslo: ABB ATPA Oil and Gas.

Author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *